Minggu, 24 April 2011

PEMASARAN POLITIK - Oleh : Dr. Eko Hary Susanto.M.Si

Diposkan oleh Novia di 19.59
Mendengar kata POLITIK seringkali masyarakat mengaitkannya dengan sesuatu yang bersifat berat, banyak hal-hal yang disembunyikan didalam sebuah proses politik. Politik sendiri berarti  proses pembentukan dan pembagian kekuasaan dalam masyarakat yang antara lain berwujud proses pembuatan keputusan, khususnya dalam Negara. Pengertian ini merupakan upaya penggabungan antara berbagai definisi yang berbeda mengenai hakikat politik yang dikenal dalam ilmu politik.
Para Insan Komunikasi biasanya hanya terlibat pada bidang-bidang yang menyangkut kebutuhan perusahaan atau lembaga mengenai pencitraan, brand, dan positioning, membangun hubungan positif dan sebagainya. Hal-hal tersebut memang tugas dari seorang praktisi komunikasi. Tetapi ternyata dunia politik juga menawarkan peluang bagi para insan komunikasi untuk turut berkarya pada dalam aktivitas elite-elite politik did negeri ini. Globalisasi yang sedang berkembang pesat saat ini berperan besar dalam setiap pekerjaan praktisi komunikasi yang membantu langsung setiap aktivitas dari elite politik. Pemasaran politik sendiri merupakan :
·        Aktivitas integratif dalam mengorganisir pesan politik kepada khalayak
·        Membangun pencitraan yang positif dan mengemas berbagai nilai yang melekat pada sosok/pribadi tokoh atau partai politik agar didapatkan pemahaman, penerimaan, dan dukungan dari publik.

Pemasaran politik sendiri berbasis pada setiap kegiatan pemasaran dan komunikasi, meliputi publikasi, kampanye, dan promosi melalui berbagai media seperti iklan, spanduk, baliho, dan media lainnya. Tujuannya adalah berusaha menciptakan citra yang positif mengenai seorang tokoh sehingga secara tidak langsung masyarakat dapat mengenal, memahami, mendukung, dan bahkan menerima tokoh tersebut. Proses tersebut akan meningkatkan elektabilitas (peluang untuk terpilih) tokoh tersebut.
 
Perbedaan pencitraan dalam pemasaran politik didasarkan pada karakter politisi yang ingin lebih di publikasikan, isi pesan, dan tujuan yang ingin dicapai dari pemasaran politik. Dengan memahami unsur pemasaran politik ini maka akan dapat mengimplementasikan pemasaran politik yang efektif. Saat ini juga aktivitas politik termasuk pemasaran politik sudah mengalami komodifikasi. Di mana segala aktivitas yang berkenaan dengan ranah politik sudah pasti berlabel komersialisasi. Apalagi bila menyangkut pada pencitraan dan demi tercapainya tujuan dan kepentingan para sosok elite politik, maka akan ada nilai komersialisasi di dalamnya.
Proses pemasaran politik sendiri dapat meliputi beberapa hal, yaitu :
·        Melakukan riset khalayak/pemilih
·        Mengembangkan strategi pemasaran politik
·        Menetapkan program pemasaran politik
·        Evaluasi dan perbaikan model pemasaran politik
Hasil riset yang telah didapatkan kemudian di paparkan. Pemaparan hasil riset khalayak juga harus dengan beberapa ketentuan, yaitu
·        Hasil yang dipaparkan harus orisinal, natural dan bebas nilai
·        Secara internal sebagai masukan untuk pemasaran politik parpol
·        Namun untuk kepentingan iklan politik, bisa saja di kemas, dari aspek yg menguntungkan partai politik
Setelah hasil riset di paparkan, ada baiknya kita juga mengetahui bagaimana cara menetapkan program pemasaran politik yang baik. Cara menetapkan program pemasaran politik antara lain:
·        Program pemasaran politik harus jelas sasarannya
·        Berdasarkan riset politik, program pemasaran diharapkan lebih down to earth
Pada tahap selanjutnya masuk ke strategi pemasaran politik. Jika berbicara mengenai strategi pemasaran politik, setidaknya ada 7 strategi pemasaran politik yang efektif , yaitu :
1.     Menciptakan kreativitas pada pesan.
Pesan harus menampilkan sesuatu yang kreatif (melalui jargon).
2.     Pesan sebaiknya sederhana.
Pesan menggunakan bahasa yang mudah dipahami.
3.     Gagasan yang dipublikasikan memiliki diferensiasi.
Menggunakan konsep dan gagasan yang unik dan berbeda dari yang lain.
4.     Pesan efektif dan efisien.
Pesan menanamkan pemahaman yang sesuai dan tepat sasaran.
5.     Bekerja dengan hati.
Melayani para klien yang merupakan sosok yang dibantu pencitraannya dengan sepenuh hati, penuh integritas, dan bebas nilai.
6.     Mendegarkan tuntutan konstituen.
Dalam mengeksploarasi ide politik harus berpijak pada kebutuhan rakyat sehingga dapat merepresentasikannya ke dalam pesan pemasaran politik.
7.     Membangun hubungan.
Sebaik mungkin membangun hubungan baik dengan berbagai pihak. Pesan politik untuk mempengaruhi khalayak haruslah menciptakan intimasi yang baik.

Untuk melakukan sebuah kegiatan pemasaran politik yang baik bukanlah perkara mudah. Dibutuhkan riset yang mendalam serta strategi yang baik. Selain itu, pemasaran politik harus direncanakan dan disusun dengan tepat, menempatkannya pada media yang efektif dan semua aspek dalam pemasaran politik harus dipilih secara tepat. Dengan begitu dapat diterima dengan baik oleh masyarakat nantinya. Pemasaran politik ada baiknya membawa dampak yang positif kepada masyarakat.
Kini kita semakin tahu bahwa sebenarnya dibalik dunia politik terdapat juga peluang untuk melakukan pemasaran politik. Pemasaran politik merupakan lahan yang sangat tepat bagi para praktisi komunikasi untuk merepresentasikan karya-karya mereka. Selain itu ikut juga menjembatani agar tujuan-tujuan dari para elite politik dapat tercapai.

Aktivitas-aktivitas tersebut dilakukan oleh para insan komunikasi secara profesional, penuh integritas, dan bebas nilai berdasarkan etika beserta nilai komunikasi dan budaya yang ada di negeri ini. Dengan pembahasan diatas, diharapkan para praktisi komunikasi lebih mengerti akan pemasaran politik. Tidak akan lagi menanggap politik sebagai sesuatu yang menakutkan, melainkan sebuah peluang yang menguntungkan.
  
SUMBER
·        Ringkasan Perkuliahan dari Bapak Dr. Eko Hary Susanto.M.Si
·        Gambar dari www.google.com

0 komentar:

Poskan Komentar

 

❤ KAPITA SELEKTA ❤ Copyright © 2011 Design by Ipietoon Blogger Template | Best Gift ideas